RSS

Karakteristik Seorang Wirausaha

28 Aug

Latar belakang mengapa perlu berwirausaha adalah agar mampu menatap masa depan yang lebih baik. Dengan berwirausaha diharapkan seseorang mampu mandiri, membuka lapangan kerja bagi orang lain, dan menjadi bos bagi usahanya. Dengan kata lain, lebih baik membayar gaji daripada menjadi orang gajian.

Untuk itu, perlu diciptakan suatu iklim yang dapat mengubah pola pikir, baik mental maupun motivasi orang tua, dosen, dan mahasiswa agar kelak anak-anak mereka dibiasakan untuk menciptakan lapangan pekerjaan daripada mencari pekerjaan. Salah satu caranya adalah mengubah mental, dan motivasi yang sudah ada demikian melekat tertanam di setiap insan Indonesia.

Hal yang menjadi kendala bagi seseorang untuk memulai suatu usaha adalah adanya ketakutan akan rugi atau bangkrut. Tidak sedikt orang yang merasa tidak memiliki masa depan yang pasti jika berwirausaha. Bahkan sebagian orang yang sudah memiliki jiwa wirausaha merasa bingung dari mana harus memulai usaha.

Secara sederhana, arti wirausahawan (entrepreneur) adalah orang yang berjiwa berani mengambil resiko untuk membuka usaha dalam berbagai kesempatan. Berjiwa berani mengambil resiko artinya bermental mandiri, dan berani memulai usaha tanpa diliputi rasa takut atau cemas sekalipun dalam kondisi tidak pasti.[1]

 

Jiwa kewirausahan mendorong minat seseorang untuk mendirikan, dan mengelola usaha secara profesional. Hendaknya minat tersebut diikuti dengan perencanaan, dan perhitungan yang matang. Misalnya, dalam hal ini memilih atau menyeleksi bidang usaha yang akan dijalankan sesuai dengan prospek, dan kemampuan pengusaha. Pemilihan bidang usaha seharusnya disertai dengan berbagai pertimbangan, seperti minat, modal, kemampuan, dan pengalaman. Jika belum memiliki pengalaman, seseorang dapat menimba dari pengalaman orang lain. Pertimbangan lainnya adalah seberapa lama jangka waktu perolehan keuntungan yang diharapkan.

“Peter F. Drucker mengatakan bahwa kewirausahaan merupakan kemampuan dalam menciptakan sesuatu yang baru, dan berbeda.”[2]

Suatu usaha haruslah dilakukan dengan etika atau norma-norma yang berlaku di masyarakat bisnis. Etika atau norma-norma ini digunakan agar para pengusaha tidak melanggar aturan yang telah ditetapkan, dan usaha yang dijalankan memperoleh simpati dari berbagai pihak. Pada akhirnya, etika tersebut ikut membentuk pengusaha yang bersih, dan dapat memajukan serta membesarkan usaha yang dijalankan dalam waktu yang relatif lebih lama.

Etika atau norma yang harus ada dalam benak, dan jiwa setiap pengusaha dapat membentuk karakteristik wirausaha, yaitu sebagai berikut:

  1. Kejujuran

Seorang pengusaha harus selalu bersikap jujur baik dalam berbicara maupun bertindak. Jujur itu perlu agar berbagai pihak percaya terhadap apa yang akan dilakukan. Tanpa kejujuran, usaha tidak akan maju, dan tidak dipercaya konsumen atau mitra kerjanya.

  1. Bertanggung jawab

Pengusaha harus bertanggung jawab terhadap segala kegiatan yang dilakukan dalam bidang usahanya. Kewajiban terhadap berbagai pihak harus segera diselesaikan. Tanggung jawab tidak hanya terbatas pada kewajiban, tetapi juga kepada seluruh karyawannya, masyarakat, dan pemerintah.

 

 

  1. Menepati janji

Pengusaha dituntut untuk selalu menepati janji, misalnya dalam hal pembayaran, pengiriman barang atau penggantian. Sekali seorang pengusaha ingkar janji, hilanglah kepercayaan pihak lain terhadapnya. Pengusaha juga harus konsisten terhadap apa yang telah dibuat, dan disepakati sebelumnya.

  1. Disiplin

Pengusaha dituntut untuk selalu disiplin dalam berbagai kegiatan yang berkaitan dengan usahanya, misalnya dalam hal waktu pembayaran atau pelaporan kegiatan usahanya.

  1. Taat hukum

Pengusaha harus selalu patuh, dan menaati hukum yang berlaku, baik yang berkaitan dengan masyarakat maupun pemerintah. Pelanggaran terhadap hukum, dan peraturan yang telah dibuatkan dapat berakibat fatal di kemudian hari. Bahkan, hal itu akan menjadi beban moral bagi pengusaha apabila tidak diselesaikan segera.

  1. Komitmen, dan menghormati

Pengusaha harus komitmen dengan apa yang mereka jalankan, dan menghargai komitmen dengan pihak-pihak lain. Pengusaha yang menjujung tinggi komitmen terhadap apa yang telah diucapkan atau disepakati akan dihargai oleh berbagai pihak.

  1. Mengejar prestasi

Pengusaha yang sukses harus selalu berusaha mengejar prestasi setinggi mungkin. Tujuannya agar perusahaan dapat terus bertahan dari waktu ke waktu. Prestasi yang berhasil dicapai perlu terus ditingkatkan. Di samping itu, pengusaha juga harus tahan mental, dan tidak mudah putus asa terhadap berbagai kondisi, dan situasi yang dihadapinya.

  1. Orientasi ke masa depan

Seorang wirausaha melakukan perencanaan, dan berpikir ke depan. Mereka mencari, dan mengantisipasi kemungkinan yang terjadi jauh di masa depan.

“Geoffrey Crowther menambahkan bahwa pada diri wirausaha terdapat sikap optimis, dan kepercayan terhadap masa depan.”[3]

  1. Disiplin

Disiplin merupakan sikap untuk selalu mematuhi perturan atau tata tertib. Mustahil menjadi manusia jujur, dan bertanggung jawab apabila tidak bisa memiliki kepribadian. Rasa tanggung jawab dapat ditumbuhkan di dalam diri melalui latihan disiplin terhadap diri sendiri. Dengan melatih kedisiplinan akan memperoleh ketabahan, keuletan, dan keteraturan tingkah laku, sikap, dan perbuatan.

  1. Percaya diri

Para wirausaha adalah orang yang percaya bahwa mereka mampu mencapai hasil yang mereka inginkan. Sikap percaya diri ini bukanlah kesombongan, karena mereka bertindak dilandasi oleh kesadaran terhadap kelebihan, dan kekurangan yang mereka miliki.

Menurut John Fereira, seorang konsultan dari Deloitte & Touche Consulting mengatakan bahwa seorang yang memiliki kepercayaan diri akan mampu membuat perubahan di lingkungannya.[4]

  1. Kreatif, dan inovatif

Kreativitas adalah menghadirkan gagasan baru, sedangkan inovasi adalah penerapan secara praktis atas gagasan yang kreatif, menurut Carol Kinsey Goman.[5]

Edward de Bono mengemukakan bahwa ada empat tahapan dalam proses menjadi makin kreatif, yaitu latar belakang atau akumulasi pengetahuan, proses inkubasi, melalui ide, dan evaluasi, serta implementasi/penerapannya.[6]

  1. Berpikir positif (positive thinking)

Seorang wirausaha harus selalu berpikiran positif terhadap lingkungan yang ada di sekitarnya. Berpikir, dan bertindak positif merupakan inti dari wirausaha. Jika seorang wirausaha berpikir negatif, maka ia akan banyak mendapat masalah dari pikiran negatifnya itu. Kalau sudah begitu, bagaimana usahanya akan maju. Dengan demikian berpikir positif itu sangat penting bagi seorang wirausaha.

Berwirausaha tidak selalu memberikan hasil yang sesuai dengan harapan, dan keinginan pengusaha. Tidak sedikit pengusaha yang mengalami kerugian, dan akhirnya bangkrut. Namun, banyak juga wirausahawan yang berhasil untuk beberapa generasi. Bahkan, banyak pengusaha yang semula hidup sederhana menjadi sukses dengan ketekunannya. Keberhasilan atas usaha yang dijalankan memang harapan setiap wirausaha.

Dalam berwirausaha, seorang wirausahawan tidak pernah lepas dari masalah. “Masalah adalah segala situasi, dan kondisi, dimana apa yang terjadi tidak sesuai dengan yang diharapkan.”[7] Semakin besar perbedaan tersebut, maka semakin besar pula masalahnya. Masalah itu muncul pada ruang (tempat), dan waktu tertentu. Contoh masalah dalam dunia bisnis, yaitu menurunnya hasil penjualan pada suatu perusahaan. Kalau tidak diteliti, dan dirumuskan solusinya, akan mengakibatkan menurunnya laba. Apabila penurunan laba berlangsung lama, maka perusahaan bisa bangkrut, banyak yang terkena PHK, sehingga dapat menimbulkan masalah baru, yaitu meningkatkan pengangguran yang bisa memicu tindakan kriminalitas ekonomi.

Masalah yang timbul harus segera diselesaikan, bila tidak cepat diselesaikan, maka akan banyak masalah baru yang muncul, dan masalah yang dihadapi akan semakin menumpuk. Lalu bagaimana solusi penyelesaiannya? Solusi penyelesaiannya melalui beberapa langkah, yaitu mengidentifikasi masalah, merumuskan masalah, menganalisis sumber masalah, menetapkan pemecahan masalah, dan melakukan cara pemecahan masalah yang telah ditetapkan.

Agar lebih efektif, seorang wirausaha harus mampu melihat setiap aspek dari sebuah permasalahan, dan juga memahaminya secara keseluruhan. Seorang wirausaha hendaknya bisa memadukan semua informasi yang berhubungan dengan permasalahan yang dihadapi. Dengan demikian, seorang wirausaha dapat memahami permasalahan secara menyeluruh, sehingga ia dapat menentukan langkah berikutnya yang akan diambil.

Pengalaman itu hendaknya dilengkapi dengan intuisi. Apa itu intuisi? Intuisi diartikan sebagai daya atau kemampuan mengetahui atau memahami sesuatu tanpa dipikirkan atau dipelajari atau bisikan hati/gerak hati.

Seorang wirausaha dalam menjalankan usahanya harus pandai dalam menganalisis peluang usaha yang ada. Menganalisis peluang usaha dapat dilakukan dengan beberapa langkah, yaitu menggali peluang usaha, menangkap peluang usaha, mengidentifikasi, dan menetapkan peluang usaha.

Sukamdani S. Gitosardjono berpendapat bahwa mewujudkan suatu peluang menjadi kenyataan adalah suatu proses yang memerlukan waktu yang cukup lama, yaitu selambat-lambatnya satu tahun.[8]

 

Dalam hal pendidikan kewirausahaan (entrepreneurship), Indonesia tertinggal jauh dibandingkan dengan luar negeri, bahkan di beberapa negara, pendidikan tersebut telah dilakukan puluhan tahun yang lalu. Misalnya di negara-negara Eropa, dan Amerika Utara, pendidikan kewirausahaan sudah dimulai sejak tahun 1970-an, sedangkan di Indonesia baru mulai dibicarakan pada era 1980-an, dan digalakkan pada era 1990-an.

Seharusnya kita prihatin dengan rendahnya minat wirausaha di kalangan mahasiswa, dan pemuda. Namun, kita tidak perlu menyalahkan siapa pun. Sekarang inilah kesempatan kita untuk mendorong para pelajar, dan mahasiswa untuk mulai mengenali, dan berwirausaha. Pola pikir, dan lingkungan yang selalu berorientasi menjadi karyawan mulai sekarang kita putar balik menjadi berorientasi untuk mencari karyawan. Bukan berarti menjadi pegawai tidak baik, tetapi akan lebih baik lagi jika menjadi pengusaha yang mampu memberikan peluang pekerjaan kepada masyarakat yang membutuhkan.

DAFTAR PUSTAKA

Agustian, Ary Ginanjar. 2001. Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi dan Spiritual ESQ-Emotional Spiritual Quotient Berdasarkan 6 Rukun Iman dan 5 Rukun Islam. Jakarta: Arga.

Kasmir. 2006. Kewirausahan. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada.

Tim Kewirausahaan SMK. 2005. Modul Kewirausahaan A Untuk Para Siswa SMK Tingkat I. Jakarta: PT Galaxy Puspa Mega.

Tim Kewirausahaan SMK. 2005. Modul Kewirausahaan B Untuk Para Siswa SMK Tingkat II. Jakarta: PT Galaxy Puspa Mega.

 


[1] Kasmir, Kewirausahan (Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2006), Hlm. 16.

[2] Kasmir, Kewirausahan (Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2006), Hlm. 17.

[3] Tim Kewirausahan SMK, Modul Kewirausahaan A Untuk Para Siswa SMK Tingkat I (Jakarta: PT Galaxy Puspa Mega, 2005), Hlm. 12.

[4] Ary Ginanjar Agustian, Rahasia Sukses Membangun Kecerdasan Emosi dan Spiritual ESQ-Emotional Spiritual Quotient Berdasarkan 6 Rukun Iman dan 5 Rukun Islam (Jakarta: Arga, 2001), Hlm. 79.

[5] Tim Kewirausahan SMK, Modul Kewirausahaan A Untuk Para Siswa SMK Tingkat I (Jakarta: PT Galaxy Puspa Mega, 2005), Hlm. 20.

[6] Tim Kewirausahan SMK, Modul Kewirausahaan A Untuk Para Siswa SMK Tingkat I (Jakarta: PT Galaxy Puspa Mega, 2005), Hlm. 51.

[7] Tim Kewirausahan SMK, Modul Kewirausahaan A Untuk Para Siswa SMK Tingkat I (Jakarta: PT Galaxy Puspa Mega, 2005), Hlm. 67.

[8] Tim Kewirausahan SMK, Modul Kewirausahaan B Untuk Para Siswa SMK Tingkat II (Jakarta: PT Galaxy Puspa Mega, 2005), Hlm. 10.

Download File Klik Disini

 
Leave a comment

Posted by on August 28, 2011 in Materi

 

Tags: , , , , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: